Egi, Penderita Penyakit Kejang Salju Butuh Bantuan Dan Uluran Tangan Dari Para Dermawan

Must read

Lebak Newsbin.Com
Egi Herdiansyah (15 tahun) warga kampung Cimandiri, Desa Cimandiri, Kecamatan Panggarangan Kabupaten Lebak tergelektak tak berdaya selama 14 tahun lamanya. Newsbin Kamis 04/08/2022.

Setiap hari, Egi terbujur kaku di lantai. Tubuhnya kurus kerontang dan tak bisa digerakan.
Setelah ibunya meninggal 5 tahun silam, setiap hari Egi dirawat oleh bapaknya yang bernama Maman (38 tahun).

Maman dan Egi hanya tinggal berdua di rumah warisan orang tua Maman. Anak yang pertama telah menikah dan tinggal bersama suaminya di jakarta.

Dengan penuh kesedihan, Maman menceritakan bahwa pada usia 2 bulan, Egi mengalami kejang-kejang. Sempat dilakukan perawatan, Bahkan sampai dibawa ke salah satu rumah sakit di Jakarta.

Semejak itulah Egi terbujur kaku, tergolek tak berdaya diatas tempat tidur yang seadanya.

“Semenjak istri saya meninggal, saya tidak bisa bekerja. Hanya tinggal di rumah merawat Egi,” ujar Maman, ketika dijumpai dirumahnya, Kamis 4 Agustus 2022.

Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, dirinya mengandalkan kiriman yang tak seberapa dari anaknya yang tinggal dikota. Sesekali ada tetangga dan kerabat yang memberi sedikit uang, pempers, beras dan makanan.

Maman menceritakan, tahun 2019 lalu, dirinya pernah memndapat Program BPNT, namun karena datanya masih atas nama istrinya yang sudah meninggal, sehingga bantuan BPNT-nya tidak keluar lagi.

Kepala Desa Cimandiri, Kecamatan Pangarangan, Pei ketika di jumpai mengatakan bahwa pemerintah desa sudah melakukan verifikasi dan melakukan input perubahan data dalam aplikasi SIKS-NG.
Memang benar lanjut Pei, kartu BPNT-nya atas nama Eti, istri maman yang sudah meninggal 5 tahun silam.

Untuk BJS kesehatan dari pemerintah lanjut Pei, keluarga maman sudah memilikinya dan sampai sekarang kartunya masih aktif.

Mudah-mudah kedepan keluarga maman bisa kembali menerima program BPNT, PKH, bantuan Disabilitas dan bantuan sosial lainnya,” ujar Pei.

Ditmpat yang sama, Iik Supriadi, pendamping PKH Desa Cumandiri menuturkan bahwa pihaknya bersama pemerintah desa sudah melakukan verifikasi dan perbaikan data pada aplikasi SIKS-NG. Bahkan dirinya sudah menyampaikan kondisi ini kepada Korkab PKH dan Dinsos Lebak.

“Kita akan bantu dengan maksimal, agar pak Maman bisa kembali menerima Program BPNT, PKH dan bantuan Disabilitas.

Iik juga berharap ada dermawan yang bisa membantu kebutuhan sehari-hari keluarga ini, karena Maman tergolong warga miskin.

“Egi tiap hari pakai pempers. Makan nasi dan lauk dia gak mau. Jadi sehari-hari dia makan bubur dan minum susu cair,” pungkas Iik. *

Shandy

Iklan

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest article