Asisten 2 Kotabaru Buka Rakor Percepatan Penurunan Stunting

0
207
Iklan

Kotabaru Newsbin.Com – Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPPAPPKB) gelar Rapat Koordinasi Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS). Newsbin, Pada Kamis, (22/09/2022).

Acara berlangsung pada Kamis (15/09) di Operation Room Kotabaru, dibuka secara resmi oleh Bupati Kotabaru H Sayed Jafar Alaydrus, SH yang diwakili oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan / Asisten 2, Drs. H. Murdianto,M.Si.

Tujuan dari kegiatan ini adalah membangun dan meningkatkan koordinasi, komunikasi dan sinergi lintas sektoral ditingkat kabupaten kota dan kecamatan, serta merumuskan strategi, langkah-langkah dan komitmen bersama dalam upaya percepatan penurunan stunting di tingkat kabupaten kota dan kecamatan tahun 2022 hingga 2024.

Narasumber pada kegiatan ini berasal dari unsur TPPS Kabupaten Kotabaru diantaranya TP PKK, Bappeda, Dinas Kesehatan dan DPPPAPPKB.

Hadir dalam qcara perwakilan BKKBN Provinsi KalSel, TPPS Kecamatan, Tim Pakar Audit Kasus Stunting Kabupaten Kotabaru, perwakilan TPPS Desa dan TPK yang didampingi oleh penyuluh KB.

Dalam sambutan Wakil Bupati Kotabaru melalui Asisten Perekonomian dan Pmbangunan Drs. H. Murdianto, M.Si mengatakan angka stunting di tingkat nasional masih tergolong cukup tinggi. Dimana Presiden RI mencanangkan bagaimana pencegahan penanggulangan stunting ini menjadi program nasional.

Secara nasional angka stunting kita 14%, untuk angka stunting di Kalimantan Selatan juga diharapkan ada penurunan sampai 17% termasuk Kabupaten Kotabaru. Akan tetapi beberapa langkah sudah dilakukan agar penurunan angka stunting di Kotabaru bisa menurun.

Murdianto menegaskan, melalui kinerja tim TPPS yang sudah dibentuk penanganan stunting bisa dipercepat dan efektif dalam menurunkan angka stunting di Kabupaten Kotabaru.

Dikesempatan yang sama, perwakilan BKKBN Provinsi KalSel Dr. Mahendra Prakasa mengatakan, pemerintah telah menetapkan stunting sebagai prioritas nasional. Permasalahan ini terwujudnya stunting dalam masuknya jangka nasional di tahun 2020 hingga 2024 dan target penurunan yang sangat signifikan pada tahun 2019 27,6% diharapkan menjadi 14% per tahun 2024.

Persoalan stunting ini sangat berkaitan dengan generasi penerus kita di masa yang akan datang. Stunting menjadi permasalahan yang baru yang harus diselesaikan untuk mencapai pembangunan SDM yang berkualitas, dinamis dan terampil serta menguasai bimtek dalam ilmu pengetahuan.

Saat ini di kabupaten/kota telah terbentuk tim pendamping keluarga se Kalimantan Selatan berjumlah 3000 tim pendamping keluarga terdiri dari Bidan serta Kader PKK.

“Harapannya di Kabupaten Kotabaru ini untuk berkolaborasi dalam Tim Pendamping Keluarga dapat membantu capaian penurunan angka Stunting,” Jelasnya.

Red Newsbin.

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini