Karyawan, Dan Management PT Tata Mulya Diduga Mendapat Ancaman, Dan Intimidasi Sekelompok Orang

0
162
Iklan

Serang Newsbin.Com – Sub Kontrak PT Kine Project Jo yakni PT Tata Mulya mendapat perlakuan tidak menyenangkan, dan perusakan aset perusahaan dari sekelompok orang yang mengaku dari komite 3, Pada Jumat 17 Januari 2023 lalu. Newsbin, Pada Selasa, 7 Februari 2023.

Sekelompok orang tersebut melakukan pengancaman dengan cara menyetop aktifitas mobil molen milik PT Tata Mulya dan sejumlah karyawan perusahaan mendapatkan intimidasi, serta perusakan dinding pagar pembatas perusahaan

Hal ini mengakibatkan PT Tata Mulya mengalami kerugian akibat aktifitas usahanya dihentikan oleh sejumlah oknum yang mengatasnamakan komite 3 tersebut.

Sekelompok yang tergabung Komite 3 menyampaikan beberapa permintaan kepada pihak PT Tata Mulya untuk menyetop aktifitas pekerjaan, apabila tidak ada tindak lanjut dari permintaan pihak komite 3 untuk terlibat dalam proyek di perusahaan tersebut.

“Sebelum melakukan pembicaraan pihgak rombongan komite 3 melakukan dugaan pengancaman terhadap pegawai, dan security,” jelas Rizki Aulia Rohman selaku kuasa hukum Mr Park Jae Hyun dari PT Kine Project Jo yang merupakan kepada awak media, Senin 6 Febuari 2023.

Dikarenakan tidak menemukan titik temu, Lanjut Rizki Aulia Rohman menjelaskan bahwa sekolompok orang tersebut melakukan tindakan diluar batas dengan menghancurkan dinding milik PT Tata Mulya yang berbahan dasar GRC hingga mengalami rusak parah.

Akibat peristiwa tersebut, pihak perusahaan yang khawatir dengan keselamatan para pekerja melaporkan peristiwa tersebut ke pihak kepolisian untuk mendapatkan penyelesaian hukum.

“Kami telah melaporkan pencemaran nama baik ujaran kebencian UU ITE, dan perusakan fasilitas perusahaan, kepada pihak kepolisian Polda Banten,” ungkapnya.

Menindaklanjuti laporan ini, Rizki Aulia Rohman Kuasa selaku kuasa hukum Mr Park Jae Hyun dari PT Kine Project Jo menegaskan siap membawa dua orang saksi dalam laporan terkait pengerusakan yang dilakukan oleh oknum Komite 3.

“Nanti setelah ini kami akan panggil dua orang saksi agar di Laporan itu biasa diterbitkan terkait pengerusakan itu,” jelasnya.

Pengakuan yang diterima Kuasa Hukum dari pihak PT Kine Project Jo bahwa sekelompok orang dari komite 3 tersebut bertujuan untuk silaturahmi, dan minta tenaga kerja serta meminta di libatkan dalam setiap proyek.

“Namun kedatangan mereka seperti premanisme dengan mengancaman kepada karyawan, yang sedang beraktifitas,” tegasnya.

Sementara itu Mr Park Jae Hyun selaku General Site Manager PT Kine Project Jo mengatakan bahwa setelah kejadian pengerusakan di PT Tata Mulya, sekelompok orang yang mengatasnamakan Masyarakat terdampak Industry berencana melakukan unjuk rasa dengan masa 5000 orang pada 7,8,9 Febuari 2023 jam 10:00 WIB di PT Lotte Chemical Indonesia (LCI) di Gate Inoes dan Gate Osaka.

“Namun saat pada poin tuntutan pertama menyebutkan secara subjektif nama saya sebagai humas (LCI) dituduh menimbulkan prvokasi, dan kegaduhan di masyarakat ini tidak berdasar dan mencemarkan nama baik, karna nama saya di cantumkan sebagai humas,” tegasnya.

Ditambah lagi kata Mr Prak Jae Hyun bahwa surat aksi itu telah tersebar di media masa sehingga secara mengakibatkan kerugian materil, dan non materil serta aktifitas dari PT Tata Mulya terganggu.

“Saya merasa di rugikan secara nama baik, dan pekerja mengalami trauma akibat adanya ancaman ada sekelompok orang itu. Selain itu, kelompok ini juga sudah merusak popularitas karier juga menyerang kehormatan dan martabat saya yang sudah 15 tahun tinggal di Indonesia,” jelasnya.

Shandy pale

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini